Selasa, 27 November 2018

5 Barang Yang Selalu Ada Di Tas


Perempuan itu identik dengan detail dan perlengkapan yang seabreg. Termasuk soal isi tas, biasanya kompartemen tas bisa muat macam-macam barang walaupun sekedar keluar sebentar dari rumah. Bahkan, ada yang berganti-ganti tas sesuai agendanya, kebayang kan berapa kali modifikasi isi tas? Hehehe. Kalau saya selain bukan hobi gonta-ganti tas (emang adanya itu-itu aja) dan lebih mengutamakan fungsi dibandingkan soal estetis, jadi lebih simpel soal isi tas. Paling ada tambahan diapers, tisu basah, baju ganti anak-anak, susu, dan perintilan momong bocah lainnya. Untuk barang saya sendiri di dalam tas dan pasti ada sebenarnya cukup simpel (soalnya itu-itu aja, nggak ada istimewanya, yang istimewa ya karena itu yang saya punya >.<)

Kita bongkar satu persatu (jadi malu…)

1. Dompet

Ini sih senjata saya, ke mana pun dompet wajib masuk. Selain kadang nyimpen uang di dompet, ada juga kartu-kartu yang bisa jadi diperlukan. Dompetnya juga udah jaduuul pisan, tapi masih awet. Dulu beli di Gramedia Botani Square, murah meriah, awetnya panjang. Ini sih bikin bahagia banget untuk tipe yang memilih barang dari fungsinya dan jangka waktunya. So, numero uno alias nu kahiji yang ada di dalam tas adalah dompet.

2. Notes dan pulpen

Ini sekecil apa pun saya selipin siapa tau butuh di jalan atau tiba-tiba dapat ide apa gitu. Atau mungkin lagi ngelamun di warteg dapat inspirasi bisa langsung dicatat. Hehe meskipun sudahada notes di hp tapi notes kertas dan pulpen masih melekat di hati dan diselipin di tas.

3. Pouch make up

Saya tipe yang jarang bahkan hampir bisa dihitung dengan jari kapan touch up ulang. Tipe yang cuek dan ga harus selalu tampil dengan blush on kinclong, tapi boleh lah ya ini saya masukin di tas juga. Sewaktu-waktu diperlukan kan nggak harus repot.

4. Charger hp

Milenial mana yang nggak kelabakan kalau hp nya low bat. Duhh saya juga sudah terjebak dengan ketergantungan hp dan internet. Kemarin saja hp mati jadi berasa mati gaya juga, biasanya dari stasiun ke bogor diantar babang gojek, karena hp mati jadi romantisan nyusurin jembatan merah buat nyetop angkot. Itu efek nggak bawa charger hp gara-gara lupa dimasukin pas habis nge-charge. Wuuhhh, charger should be inside my bag.

5. Pouch Serbaguna

Pouch ini juga bukan pouch khusus, saya dapat dari salah satu merk dagang produk untuk perempuan. Fungsinya kalau saya buat naruh recehan koin, nota-nota belanja atau resi atm, flashdisk, id card, atau kadang masukin uang supaya nggak terlalu boros jajan. Duh sih, cara lama banget… nggak apa-apa namanya usaha buat hemat, kan rencananya bisa nabung buat beli rumah sama mobil sama bikin usaha yang tujuannya bermanfaat untuk umat. Aamiin

Waduh ini ngomongin isi tas tapi jadi kemana-mana, maafkan yak! Kalau ada doa-doa dan harapan baik boleh lah diaminkan :) ciyus nggak perlu klik like and share… hehe. Kira-kira itu isi tas yang selalu ada kecuali kalau lupa. Posting ini memenuhi tantangan hari ke-8 dari Blogger Perempuan Network, sekaligus ini adalah ketikan tangan di atas layar hp di dalam kereta menuju Bogor. See you on the next post :)