Senin, 12 September 2011

Tentang Faris (yang baginya setiap hari adalah hari kejujuran di dunia)

Gw nggak percaya sesuatu yang kebetulan di dunia ini dan hal itu semakin kuat dari waktu ke waktu, termasuk kenal sama manusia yang punya nama Faris Priyanto. Setidaknya ada keputusan yang kita buat sebelumnya, memilih IPB, KPM, dan menjadi bagian dari komunitasnya yang pada akhirnya berinteraksi layaknya pengertian community  yang diutarakan F. Tonnies. Bukan sesuatu yang kebetulan jika akhirnya ada banyak hal yang gw kerjain bareng sm lw: ngulang mata kuliah kimia pas semester 3 (dan selamat Ndut, lw berhasil dapet D), turlap gabungan semester 4 (lw doyan banget kentut), kelompok psikosos, PEPP, KKP, Duta FEMA, Duta Lingkungan Hidup, dan kocaknya sama2 dicalonin buat jadi ketua MPD 45 padahal nggak pernah nyicipin rasanya MPD, akhirnya juga kita satu pembimbing skripsi yang bikin heboh rabuan gara2 digosipin pacaran.
 
Pertama kali yang bisa gw ungkapin ketika menuliskan testimoni ini adalah, lw itu pembaca dan penulis yang baik. Tapi itu persepsi yang baru gw munculin ketika mulai tahu bahwa ada banyak buku yang lw punya dan lw baca, serta setelah beberapa catatan lw mulai bermunculan di facebook. Dan sekarang, ketika nulis ini, gw berani bilang kalau  lw kayak makhluk dengan telinga yang nggak cuma dua, kalau pun cacahnya dua, tapi sepertinya dua indera itu memiliki corong yang lebar dan bak  tampungan yang besar sehingga lw bisa mendengar banyak curhatan orang. Lw pendengar yang sangat baik. Satu lagi, lw adalah manusia dengan tulisan terjelek yang pernah gw temui (dari sekian teman yang gw kenal, tulisan lw juara 1 jeleknya). Tapi tak apa, orang cerdas (alibi) memang biasanya punya tulisan jelek. Bukankah tulisan jelek tidak menghambat karir seseorang untuk menjadi Duta FEMA, Duta Lingkungan Hidup FEMA, dan sekaligus Jajaka Pinilih Kota Bogor? *pisss. Dan untuk soal tulisan, gw suka bete klo lagi bareng sama lw dan ada form yang harus diisi, lw pasti bakal minta sedekah dari tulisan gw yang bagus itu buat ngisi borang dll :P

Kata pepatah, pengalaman adalah guru paling berharga. Tapi menurut gw sekarang, manusialah yang paling bisa menjadi guru untuk pengalamannya. Dulu gw sering protes sama hidup, kenapa kesedihan dan kesusahan itu muncul bertubi-tubi? Menggerogoti nalar dan mematikan perasaan hingga membuat gw makin egois, tapi ternyata memang kita (manusia) harus mengalami hal yang demikian supaya bisa menghargai kesempatan. Pengalaman kenal lw jadi pelajaran buat gw dalam banyak hal. Karena tanpa disadari gw selalu mendengar nasehat yang lw sampaikan tanpa menggurui.

Faris, lw adalah manusia sekuensial abstrak yang gw anggap sebagai cerminan 2/3 dari diri gw. Kadang gw berandai, jika gw laki-laki maka nggak akan jauh beda sama lw. Keras kepala dan lebih memilih diam untuk beberapa kesempatan. Mengapa 2/3? Karena 1/3 nya adalah gw yang perempuan, yang tetap memilih menjadi perempuan tapi selalu membandingkan kemampuan dengan laki-laki. Dan terus terang juga, gw mengukur kemampuan gw dari lw. Bisa dibilang, lw bukan orang pertama yang gw hubungi ketika gw sedih, tapi selama gw kenal lw, lw selalu jadi penutup kesedihan gw dengan beberapa deret kata. Salah satu yang paling gw ingat adalah kata-kata lw yang gini: perempuan itu dilahirkan dengan sempurna, sayangnya mereka kadang tidak menyadari bahwa dirinya begitu berharga.

Lw termasuk orang yang pemalu dan ekstremnya kadang terlihat ogah-ogahan di suatu tempat/lingkungan baru, atau ketika bertemu dengan orang baru lw bakal nglakuin hal lugu: ulur tangan, sebut nama, dan diam seperti tidak ada ketertarikan untuk melanjutkan perbincangan. Meski sebenarnya itu adalah antisipasi untuk mempelajari kondisi, tapi bisa juga memunculkan penilaian bahwa lw angkuh. Walau pun gw juga hampir persis seperti itu. Tapi saat lw udah kenal orang dengan baik, gw rasa lw nggak pernah segan untuk membantu. Lw bukan orang pertama yang mendengar cerita gw, tapi sejauh yang gw alami, lw selalu menjadi pamungkas yang ngasih kesimpulan atas kejadian yang gw alami. Minimal, lw orang yang dengan senang hati nyuruh gw nangis dan nyaranin supaya gw menyeimbangkan gaya otoriter dan melankoli yang sebenarnya ada dalam diri gw. Thanks dude!

Ndut, pas gw nglanjutin lagi testimoni ini, gw rasa bakal terasa berat. Gw maruk pengen nulis semua yang gw ingat, hehe yang juntrungannya jadi nggak bisa nulis sama sekali. Tapi akhirnya gw dapat pencerahan lalu gw hapus separo testimoni  yang udah gw susun jauh-jauh hari (berasa jadi redaktur media cetak :P) dan gw lanjutin lagi dengan ini:

Semua ini gara-gara gw mulai memaksakan diri untuk jatuh cinta sama daging ayam, dan gw inget lw yang biasanya jadi volunter buat bantu ngabisin daging yang gw makan. Ditambah lagi perjalanan gw sepanjang Bengkalis-Pelalawan yang bikin gw inget waktu di Purwodadi-Jambi nyari warnet dan kita naik motor ke Tungkal Ulu yang sepanjang perjalanan nggak ada pemandangan lain selain sawit, tronton, sama debu. Tapi gw kagum sama lw, selalu bisa menikmati kesempatan yang diberikan yang pada akhirnya membuat diri lw easy go  buat ngejalanin hidup. Lw manusia yang diciptakan dengan serentetan rencana besar dari Tuhan: kecermelangan otak, perawakan yang mendukung, serta kemampuan retorika lw yang bagus (seketika gw tiba-tiba inget ramalan pak Muhsin kalau lw cocok jadi birokrat).

Mau diakui atau nggak (hehe), kalau lw udah kumat melankolis lw bisa lebih melow dari gw. Untuk mengurai cerita, lw harus pelan-pelan banget dan lw lebih seneng cerita via sms. Tapi justru dari sisi melankolis lw itu, lw bisa jadi sosok romantis yang setidaknya gw akui lewat notes-notes lw. Dan... gw udah lupa berapa belas kali gw baca dua notes lw: timeless space dan escaping desember.

Akhirnya, gw nggak tahu ini testimoni penting atau nggak, tapi gw harus mengakhirinya dengan beberapa kalimat:
Faris, manusia yang tergila-gila dengan alam, yang merasakan kehadiran Tuhan dengan proses perenungan, pada saat-saat tertentu lw sangat kebingungan dan terjebak pada pemikiran. Seperti persoalan kerinduan lw tentang kebahagiaan sederhana laksana anak kecil yang selalu merasa bahagia dengan hal-hal simple, pun ketika lw merasa berberat hati melepaskan suatu kenangan. Lw juga manusia yang sarat misi, orang yang peduli meskipun bentuk kepedulian lw kadang cukup ditunjukkan dengan cara diam dan pelan-pelan lw bertindak. Gw bukan orang yang mudah untuk bisa mempercayakan setiap detail peristiwa pada orang lain, dan tanpa disadari gw bisa percaya sama lw. Bahkan kadang gw rasa lw lebih berharga dari cowok gw (pas gw punya cowok, hehe).

Sukses selalu ya Ndut, kalau gw kangen untuk cuap-cuap pasti gw nggak segan untuk menghubungi lw. Termasuk kalau gw butuh ditraktir sama lw pas gw pulang nanti, gw jg dengan lapang dada membuat perut ini lapar-selapar-laparnya. Thanks for being so nice, dan inget pesen gw untuk  jaga hati dan menjaga apa yang sudah lw miliki. Karena sifat manusia yang sesungguhnya akan terlihat lewat keserakahan-keserakahan kecil yang muncul pada diri kita. Bijak kan gw? Hahaha gw harus cukup bijak Ris, karena lw sebagai orang yang gw jadiian takaran juga cukup bijak.

Hehe, udah ya testimoninya... doa gw: lekas2 lw lulus S1, semoga kompetisi jajaka Jabar jg lancar, dan bisa menjalani proses dengan si doi  dengan baik.

See yaaa Ndut  (^_^)